Kisah Keluarga Imran dan Maryam

Dunia Nabi ~ Imran adalah seorang yang taat menjalankan perintah Allah swt. Ia juga dihormati pada masa itu. Ia menikah dengan wanita bernama Hannah. Hannah juga seorang wanita yang taat beribadah. Ia senantiasa mengingat dan memuji Allah.


Setelah berpuluh-puluh tahun menikah, mereka tidak dikaruniai seorang anak pun. Pada awalnya, mereka hidup bahagia. Namun lama-kelamaan, Hannah merasa kesepian. Ia berdoa kepada Allah. Hannah merasa kesepian. Ia berdoa kepada Allah. Hannah bernazar bila ia memperoleh anak lelaki, ia akan membawanya ke rumah suci Baitul Maqdis. Anaknya akan mengabdi kepada Tuhan. Allah mengabulkan doa Hannah. Hannah mengandung, Imran dan Hannah sangat bahagia. Namun, Imran meninggal sebelum Hannah melahirkan.

Pada saat tiba masanya, Hannah pun melahirkan. Namun, ia kecewa karena anaknya adalah perempuan. Ia memberi nama anaknya, Maryam. Meskipun anaknya perempuan, Hannah tetap mengantar Maryam ke Baitul Maqdis.

Nabi Zakaria Mengasuh Maryam

Hannah menyerahkan Maryam kepada para pendeta untuk dijaga. Setelah Hannah pulang, para pemuka agama tidak dapat memutuskan siapa yang mengasuh Maryam. Semua pemuka agama ingin mengasuh Maryam.

Baca juga :
Kemudian, para pemuka agama membuat kesepakatan. Mereka membuang pena (alat tulis) ke sungai. Pemilik pena yang tidak tenggelam adalah orang yang mengasuh Maryam. Ternyata, hanya pena Nabi Zakaria yang tidak tenggelam. Oleh karena itu, Nabi Zakaria mengasuh Maryam. Kebetulan, Hannah dan istri Nabi Zakaria adalah kakak beradik. Nabi Zakaria mengasuh Maryam dengan penuh kasih sayang. Apalagi, Nabi Zakaria belum memiliki anak.

Maryam tumbuh menjadi perempuan shalihah. Ia adalah perempuan yang sangat mulia dan suci. Ia senantiasa melaksanakan perintah Allah dan menjauhi perbuatan maksiat. Maryam memenuhi hari-harinya dengan beribadah kepada Allah.

Oleh Sugiasih, S.Si.
loading...
Kamu sedang membaca artikel tentang Kisah Keluarga Imran dan Maryam Silahkan baca artikel Dunia Nabi Tentang Yang lainnya. Kamu boleh menyebar Luaskan atau MengCopy-Paste Artikel ini, Tapi jangan lupa untuk meletakkan Link Kisah Keluarga Imran dan Maryam Sebagai sumbernya

Kisah Nabi Lainnya