Kisah Lengkap Nabi Syu’aib Dan Penduduk Madyan

Dunia Nabi ~ Nabi Syu’aib adalah seorang rasul dari keturunan  Nabi Luth. Nabi Syu”aib diutus oleh Allah kepada  penduduk Madyan. Madyan merupakan wailayah di negeri Arab, yaitu di daerah Syria. Penduduk Madyan terdiri dari orang-orang kafir. Mereka menyembah Aikah, yaitu patung yang terletak di padang pasir. Nabi Syu”aib menyeru kepada penduduk Madyan untuk meninggalkan perbuatan syirik tersebut.


Penduduk Madyan juga tidak berlaku adil dalam  hal kegiatan perdagangan. Mereka seringkali berbuat kecurangan  dengan mengurangi hasil timbangan. Akibatnya, mereka  mendapatkan hasil kekayaan dari cara yang tidak halal. Nabi Syu”aib menegur dengan cara yang santun kepada penduduk Madyan supaya berlaku adil dalam hal timbangan. Selain itu suka berbuat curang, mereka  melakukan kezaliman kepada kaum yang lemah. Seruan Nabi Syu”aib tidak diperdulikan oleh kaumnya, bahkan mereka justru mencerca dakwah yang disampaikan oleh Nabi Syu”aib. Menghadapi hal itu, Nabi Syu”aib tetap sabar dan tidak berputus asa.

Dengan penuh kesabaran Nabi Syu”aib mengajak kaumnya,yaitu penduduk Madyan  untruk menyembah Allah swt Yang Maha Esa. Ia menerangkan  kepada  kaumnya bahwa berhala itu tidak dapat menolong mereke. Dengan keangkuhannya, kaum  Nabi Syu”aib tetap menyembah berhala. Mereka tidak memperdulikan seruan Nabi Syu”aib.

Kisah tentang dakwah Nabi Syu”aib dan kaumnya diantaranya diceritakan dalam Surat Asy-Syu”araa” ayat 181-184, “Sempurnakanlah takaran dan janganlah kamu termasuk orang –orang yang yang merugikan, dan timbanglah dengan timbangan yang lurus dan benar. Dan janganlah kamu merugikan manusia pada hak-haknya dan janganlah kamu merajalela di muka bumi dengan membuat kerusakan, dan bertaqwalah kepada Allah yang telah menciptakan kamu dan umat-umat yang dahulu.”

Penghinaan Terhadap Nabi Syu’aib

Nabi Syu’aib terus berdakwah kepada penduduk Madyan. Ia tidak berputus asa sekalipun penduduk Madyan menolak seruannya. Nabi Syu”aib terus mengajak kaumnya untuk menyembah kepada Allah swt. Ia menerangkan kepada kaumnya bahwa berhala itu tidak dapat menolong  mereka. Berhala- berhala itu hanyalah  benda mati yang tidak berguna. Selama berdakwah, hinaan dan ejekan telah sering diterima oleh Nabi Syu”aib. Mereka menganggap Nabi Syu”aib gila dan bodoh, padahal Nabi Syu”aib adalah seorang yang sangat bijak dan pandai.

“Hai Syu”aib, apakah agamamu yang meminta kami meninggalkan agama nenek moyang kami ? Sesungguhnya kamu adalah orang yang sangat penyantun dan pandai”.

Kata salah seorang penduduk Madyan dengan nada mengejek Nabi Syu”aib berkata, “Sesungguhnya aku hanya bermaksud mendatangkan kebaikkan  kepada kalian. Aku hanya melaksanakan petunjuk dari Allah. Hanya kepada  Allah kita akan kembali.” Kaum Nabi Syu”aib  tetap tidak mau menerima ajaran Nabi Syu”aib. Hanya  sedikit  dari mereka yang mengikuti ajaran Nabi Syu”aib.

Nabi Syu”aib juga mengingatkan kepada kaumnya  tentang azab Allah bagi orang-orang yang kufur. Dengan kesombongannya mereka justru meminta azab segera didatangkan karena mereka menganggap hal itu  adalah gurauan semata. Sungguh mereka adalah orang-orang yang merugi.

Azab Untuk Kaum Nabi Syu’aib

Nabi Syu”aib telah menyeru kepada penduduk Madyan untuk menyembah kepada Allah. Namun hanya sedikit dari mereka yang mengikuti ajaran Nabi Syu”aib. Banyak dari mereka yang tetap kafir. Mereka seringkali menghina Nabi Syu”aib. Meskipun demikian, Nabi Syu”aib  tetap bersabar. Ia juga meminta mereka bertobat sebelum datangnya azab Allah. Namun, mereka justru meminta azab segera didatangkan karena mereka menganggap itu adalah gurauan semata.

Tidak berapa lama kemudian, Allah menurunkan kemarau dengan udara yang sangat panas. Kerongkongan mereka menjadi kering, sekalipun telah banyak meminum air. Kulit mereka menjadi  kering dan mengelupas. Setelah itu, Allah mendatangkan gumpalan awan hitam di atas kepala mereka. Kemudian, kilat dan suara menggeleger menerpa wilayah penduduk Madyan. Pada saat itu juga, bumi berguncang. Seluruh orang yang ingkar mati.

Di antara ayat-ayat Al-Quran  yang mengisahkan tentang azab untuk kaum Nabi Syu”aib adalah Surat Al- A”raaf ayat 91 – 92, “Kemudian mereka ditimpa gempa, maka  jadilah mereka mayat-mayat yang bergelimpangan di dalam rumah-rumah mereka, yaitu orang-orang yang mendustakan Nabi Syu”aib seolah-olah mereka belum pernah berdiam di kota itu, orang-orang yang mendustakan Syu”aib, mereka itulah orang-orang yang merugi.”

Dengan cara demikianlah, penduduk Madyan binasa, itulah balasan bagi orang-orang yang ingkar kepada Allah, Sungguh, mereka termasuk orang-orang yang merugi.

Sumber : Kisah Nabi Dan Rasul oleh Sugiasih, S.Si.
loading...
Kamu sedang membaca artikel tentang Kisah Lengkap Nabi Syu’aib Dan Penduduk Madyan Silahkan baca artikel Dunia Nabi Tentang Yang lainnya. Kamu boleh menyebar Luaskan atau MengCopy-Paste Artikel ini, Tapi jangan lupa untuk meletakkan Link Kisah Lengkap Nabi Syu’aib Dan Penduduk Madyan Sebagai sumbernya

Kisah Nabi Lainnya